Pencatatan dan Penerbitan Kutipan Akta Perkawinan Non Muslim

PENCATATAN DAN PENERBITAN KUTIPAN AKTA PERKAWINAN NON MUSLIM

Komponen Standar Pelayanan terkait dengan proses penyampaian pelayanan (Service Delivery)

 

No.

Komponen

 

Uraian

 

 

 

 

 

 

1.

Persyaratan

a.

Mengisi blangko permohonan Akta Perkawinan;

 

 

b.

Surat Keterangan untuk Nikah (N-1);

 

 

 

c.

Surat Keterangan Asal Usul (N-2);

 

 

 

d.

Surat Persetujuan Mempelai (N-3);

 

 

 

e.

Surat Keterangan tentang orang tua (N-4);

 

 

 

 

(Contoh blangko N-1 s.d. N-4 dapat diperoleh di

 

 

 

Pemerintah Desa atau Kelurahan setempat);

 

 

 

f.

Surat Model I (dikeluarkan oleh P4, Gereja/Vihara/Pura,

 

 

 

Pemimpin Aliran Kepercayaan);

 

 

 

g.

Surat Keterangan Kesehatan bagi calon mempelai;

 

 

h.

Surat Hasil Imunisasi (bagi calon mempelai perempuan);

 

 

i.

Fotocopy KTP-el calon mempelai, orang tua dan 2 orang

 

 

 

saksi dilegalisir oleh Kecamatan/Dinas Kependudukan

 

 

 

dan Pencatatan Sipil;

 

 

 

 

j.

Fotocopy Kartu Keluarga dilegalisir oleh

 

 

 

 

Kecamatan/Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil;

 

 

k.

Fotocopy Akta Kelahiran dilegalisir Dinas Kependudukan

 

 

 

dan Pencatatan Sipil;

 

 

 

 

l.

Surat Keterangan belum menikah dari Dinas

 

 

 

 

Kependudukan dan Pencatatan Sipil (bagi salah satu

 

 

 

mempelai luar Kab. Kulon Progo);

 

 

 

m.  Surat Ijin dari Komandan/Atasan bagi Anggota

 

 

 

TNI/POLRI;

 

 

 

 

n.

Bagi Janda/Duda melampirkan Akta Kematian/ Akta

 

 

 

Perceraian;

 

 

 

 

o.

Surat Nikah dari Gereja (testimonium matrimony), atau

 

 

 

sebutan lainnya untuk surat nikah yang diterbitkan oleh

 

 

 

Vihara/Pure/Aliran Kepercayaan;

 

 

 

p.

Pas foto ukuran 4x6 cm berwarna duduk berdampingan

 

 

 

sebanyak 3 (tiga) lembar;

 

 

 

 

q.

Surat Keterangan Beda nama dari Desa/Kelurahan jika

 

 

 

nama calon mempelai yang tercantum di Kutipan Akta

 

 

 

Kelahiran tidak sama dengan di KK dan KTP-el;

 

 

r.

Surat Kuasa Wali jika kedua orang tuanya telah

 

 

 

meninggal dunia.

 

 

 

 

 

 

2.

Sistem, Mekanisme dan

1.

Pemohon   menyerahkan   berkas   persyaratan   yang

 

Prosedur

 

lengkap dan benar;

 

 

 

 

2.

Petugas   melaksanakan   pencatatan   perkawinan   di

 

 

 

Dinas/Gereja/Vihara/Pura

kemudian

memproses

 

 

 

pencatatan   dalam   Register   Akta   Perkawinan   dan

 

 

 

menerbitkan Kutipan Akta Perkawinan;

 

 

 

3.

Pemohon  menerima  Kutipan  Akta  Perkawinan  dan

 

 

 

menandatangani bukti penerimaan produk;

 

3.

Jangka Waktu Pelayanan

1

(satu) hari

 

 

 

 

 

 

4.

Biaya/Tarif

1.

Pelaporan 1 hari s.d. 60 hari kerja tidak dikenakan biaya

 

 

 

(gratis);

 

 

 

 

2.

Pelaporan lebih dari 60 hari kerja dikenakan tidak

 

 

 

Dikenakan biaya (gratis)

 

 

 

 

 

 

 

5.

Produk Pelayanan

Kutipan Akta Perkawinan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

27

 

 

6.

Penanganan, Pengaduan,

1. Kotak saran;

 

 

 

Saran dan Masukan

2. Website

interaktif

dikelola  admin   dengan

alamat:

 

 

Disdukcapil.waykanankab.go.id;

 

 

 

3. Telepon

: (0723) 461041;

 

 

 

Faximile

: (0723) 461041;

 

 

 

4. Email :disdukcapil1808@gmail.com;

 

 

 

5. Form survei Indeks Kepuasan Masyarakat;

 

 

 

Mekanisme penanganan pengaduan, saran dan masukan

 

 

akan direspon maksimal 2 (dua) hari sejak  diterimanya

 

 

melalui tahapan sebagai berikut :

 

 

 

1. Cek ditempat;

 

 

 

 

2. Koordinasi internal;

 

 

 

3. Koordinasi eksternal;

 

 

 

4. Tindak lanjut dan solusi permasalahan.

 

 

 

 

 

 

7.

Waktu Pelayanan

1.  Senin – Jum’at  :

08.00-16.30 WIB. (di Dinas);

 

 

 

2.  Sesuai  Jadwal/Waktu  yang  ditentukan  dari  Gereja/

 

 

Vihara/Pura

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Komponen Standar Pelayanan terkait dengan proses pengelolaan pelayanan di internal organisasi (Manufacturing)

 

No.

Komponen

 

 

 

Uraian

 

 

 

 

 

 

 

 

1.

Dasar hukum

a.  Undang-Undang  Nomor

23  Tahun

2006

tentang

 

 

 

Administrasi  Kependudukan  yang  telah  diubah

 

 

 

dengan  Undang-Undang  Nomor  24  Tahun  2013

 

 

 

tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23

 

 

 

Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan;

 

 

b.  Undang-Undang  Nomor  1  Tahun  1974  tentang

 

 

 

Perkawinan;

 

 

 

 

 

 

c.  Keputusan Mahkamah Konstitusi Nomor:  18/PUU-

 

 

 

XI/2013 tentang pembatalan ayat (1) dan (2) pasal

 

 

 

32 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tanggal

 

 

 

30 April 2013;

 

 

 

 

 

 

d.  Peraturan  Pemerintah  Nomor  37  Tahun  2007

 

 

 

tentang  Pelaksanaan  Undang-Undang  Nomor  23

 

 

 

Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan;

 

 

e.  Peraturan Presiden Nomor 96 Tahun 2018 tentang

 

 

 

Persyaratan dan Tata Cara Pendaftaran Penduduk

 

 

 

dan Pencatatan Sipil;

 

 

 

 

 

f.

Keputusan Presiden Nomor 88 tahun 2004 tentang

 

 

 

Pengelolaan

Sistem

Informasi

Administrasi

 

 

 

Kependudukan;

 

 

 

 

 

 

g.  Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 19 Tahun

 

 

 

2010 tentang Formulir dan Buku yang digunakan

 

 

 

dalam Pendaftaran Penduduk dan Pencatatan Sipil;

 

 

h.  Surat

Edaran

Menteri

Dalam  Negeri

Nomor:

 

 

 

472.11/2304/SJ tanggal 6 Mei 2013 tentang Tindak

 

 

 

lanjut Pelaksanaan Putusan Mahkamah Konstitusi

 

 

 

Nomor  18/PUU-XI/2013  tanggal  30  April  2013

 

 

 

tentang  pembatalan  ayat  (1)  dan  (2)  pasal  32

 

 

 

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006;

 

 

 

i.   Peraturan Daerah Kabupaten Way Kanan Nomor 6

 

 

 

Tahun 2018 tentang Pelayanan Administrasi

 

 

 

Kependudukan;

 

 

 

 

 

28

 

 

2.

Sarana Prasarana dan/atau

Komputer

: 1 unit

 

Fasilitas

Printer

: 1 unit

 

 

Jaringan

: 1 unit

 

 

AC

 

: 1 unit

 

 

Genset

: 1 unit

 

 

 

3.

Kompetensi Pelaksana

a. Terampil mengoperasikan komputer dan teknologi

 

 

informasi;

 

 

b. Mampu  bersikap  sopan,  ramah,  komunikatif  dan

 

 

informatif;

 

 

c.  Disiplin dan tepat waktu pelayanan;

 

 

 

4.

Pengawasan Internal

Berjenjang   dari   Kepala   Seksi   Perkawinan   dan

 

 

Perceraian, Kepala Bidang Pelayanan Pencatatan Sipil

 

 

dan Kepala Dinas

 

 

 

5.

Jumlah Pelaksana

3  (tiga)  orang  di  Dinas  dan  Pembantu  Pegawai

 

 

Pencatat Perkawinan (P-4) meliputi:

 

 

-

Petugas Pelayanan;

 

 

-

Petugas Verifikasi;

 

 

-

Operator Komputer;

 

 

-

Pembantu   Pegawai   Pencatat   Perkawinan/P-4

 

 

 

(berada di Gereja/Vihara/Pura);

 

 

 

6.

Jaminan Pelayanan

1. Adanya Standar Operasional Prosedur (SOP);

 

 

2. Tidak ada diskriminasi terhadap Pemohon.

 

 

 

7.

Jaminan Keamanan dan

Apabila Kutipan Akta Perkawinan sudah jadi namun

 

Keselamatan Pelayanan

belum  diambil,  akan  disimpan  terlebih  dahulu  dan

 

 

Pemohon dihubungi melalui telepon;

 

 

 

 

8.

Evaluasi Kinerja Pelaksana

1.

Rapat  Koordinasi  intern  rutin  setiap  bulan  dan

 

 

 

insidental  terkait  pelaksanaan  program  kegiatan

 

 

 

dan pelayanan;

 

 

2.

Melalui  pelaksanaan  Survey  Indeks  Kepuasan

 

 

 

Masayarakat (IKM) secara rutin dan berkelanjutan

 

 

 

sebagai   upaya   perbaikan   dan   peningkatan

 

 

 

pelayanan.